Halbae Yeoja (Grandpa’s Woman) Part 5 : Hallucination

Halbae Yeoja (Grandpa’s Woman)

Part 5 : Hallucination

Halbae Yeoja

You still look so pretty, but you look so sad for some reason

Can’t we go back to how it was before?

To the beginning?

2PM – Hallucination

Cast:
[2PM] Chansung : Hwang Chansung/ Alex Hwang
[Miss-A] Fei : Wang Fei Fei
[OC] Jung Hyeosoo
[2AM] Seulong
Background song: 2PM – Hallucination
Genre: fantasy, romance

Fei duduk di kursi malas dengan sebuah buku melayang di depannya, sementara Chansung bersandar di sofa sambil memandangi roh wanita itu. Sebuah fakta baru tentang Fei, ternyata ia sangat suka buku-buku syair dan biografi orang-orang dalam sejarah. Terlihat sangat kuno untuk selera masa kini, tapi Chansung dengan senang hati membelikannya untuk Fei dari sebuah toko online.

“Lain kali akan kuajak kau ke perpustakaan. Ada banyak buku lama disana, kau pasti suka,” Chansung mengulum senyum.

“Hmm! Gomawo, Chansung-ssi,” Fei sekilas memandang Chansung dengan senyum lebar yang manis. Kemudian membalik halaman bacaannya yang lebih menarik daripada wajah Chansung.

Dari tempatnya bersandar, Chansung kembali mengamati Fei. Peristiwa membingungkan yang terjadi di gudang semalam kembali bergelayut di pikirannya. Ia mengusap punggung tangan, masih tetap memandang Fei. Sentuhan dingin itu seolah masih tertinggal di permukaan kulitnya dan terasa begitu nyata. Namun, melihat bagaimana cara Fei memperlakukan benda-benda di sekelilingnya, bahkan tak pernah menyentuh buku ketika membalik halamannya, Chansung menjadi ragu dan bertanya-tanya apakah kejadian di gudang kemarin nyata atau hanya halusinasi semata. Continue reading

PENDAKIAN GUNUNG PRAU, PUNCAK SERIBU BUKIT (Bagian II) SUMMIT ATTACK GUNUNG PRAU

Summit Attack_

Selamat pagi semesta!!

IMG_4591
Bulan masih menggantung di langit Prau at 5.00am

Pagi yang beku dari Puncak Gunung Prau. Saya, Ayu dan Adrie bangun lebih cepat sekitar jam 4.00 lebih dikit, karena Ayu dan Adrie kebelet cari “spot” hahaha. Spot disini adalah semak-semak di balik bukit sebagai pengganti kamar kecil T-T (Spot temuan Efri dan Ayu semalam) Hahhaha

Udah hampir jam 5.00 pagi, tapi Geng Mas-mas Pemandu masih molor di tenda. Hahaha padahal semalem ada yang teriak pake toa kalo jam 4.30 harus bangun buat summit attack. Mungkin kecapean habis “ronda” sampe jam 2 pagi. Terpaksa, deh kita goyang-goyang tendanya ampe roboh dan mas-masnya kebangun karena kaget, kelabakan kaya kena razia (yang ini becanda).

 

IMG_4882
Tenda kenangan kita hahaha : 1. Cewek Palembang, 2. Mas-mas Diengbackpacker, 3. Bujang Palembang (sendiri loh), 4 & 5. Grup Padang

Akhirnya, naik berdua sama Ayu ke bukit belakang karena semburat oranye samar-samar mulai mucul di balik Gunung Kembar, Sindoro dan Sumbing. Ga lupa bawa kopelan *hahaha* titipan dari temen sekaligus emang mau nulis pesan buat difoto dan update ke media sosial biar kekinian. Sementara Adrie masih ngebangunin Kak Man yang tidur di seberang tenda kita. (Dia tidur sendirian, loh semalem hihihihi) Ga lama kemudian, Mas Ali nyusul sambil meringis kedinginan. Sumpah emang super dingin ini puncak. Lipbalm saya beku!!!

Penantian detik-detik kemunculan sang mentari ini udah kaya nunggu emak-emak lahiran. Deg-degan dan bikin seneng.

 

Golden Sunrise_

Perjalanan yang susah payah serta dingin yang menusuk telapak tangan dan kaki, juga muka lelah dengan kantung mata karena kurang tidur sejak di kereta, terbayarkan dengan keindahan yang diberikan oleh Puncak Gunung Prau. Kira-kira jam 5 lebih, Sang Surya perlahan menampakkan diri.

KLQS1376
Detik-detik Sunrise di Gunung Prau yang terekam di nyawa terakhir iphone 4s

Udah siapin amunisi buat nembak sunrise pake mode panorama, eh hape mati karena suhu minus. -_- Jadi hasil bidiknya ga banyak T-T Untung ada kamera Adrie T-T Jadi, temen-temen yang mau mendaki, please jangan ngandelin hp aja hahahaha

IMG_4632
Foto ini telah menimbulkan fitnah. Sampe dikira foto prewedding -_- Padahal ini aku sama ayu.

Dari puncak sini kita bisa lihat 7 Gunung di Jawa Tengah, yaitu Gunung Sindoro, Gunung Sumbing, Gunung Merapi, Gunung Merbabu, Gunung Lawu dan pecahan Gunung Prau yaitu Gunung Pakuwojo dan Gunung Nagasari. Pemandangan yang luar biasa indah, kan?

IMG_4737
It’s okay mukanya ga keliatan. Yang penting backgroundnya. Masyaallah ya!

 

Menghabiskan Pagi di Puncak Prau_

Gunung Prau atau Prahu disebut Puncak Seribu Bukit, karena bentuk permukaannya yang berbukit-bukit. Dikenal dengan Bukit Teletubies dan Padang Bunga Daisy, Prau memang bikin pendaki betah berlama-lama. Mendaki Gunung Prau bukan sekedar menikmati dingin dalam kabut atau hangat dalam sinar matahari pagi. Banyak hal yang bisa dilakukan setelah momen sunrise berakhir.

Naik-turun di antara bukit-bukit dan melihat pemandangan dari berbagai sudut. Rebahan di atas rerumputan yang dikelilingi bunga daisy sambil memandang awan yang berarak di langit. Nyari sinyal di bukit sebelah barat (ini aktivitas favorit Kak Man wkwkkwwkk) Nunggu Efri bikin sarapan sembari bercengkrama antar pendaki. Ngebahas pendakian semalem yang bikin Adrie pengen nyerah di Pos I, dinginnya Prau tengah malem yang bikin saya nangis dalam pelukan Ayu *lebay*, ngeledekin Kak Man yang tidur sendirian di tenda semalem. Dan duduk di atas matras menghadap matahari biar kulit kecokelatan. Ah… nikmatnya! *disiram kuah popmie kari ayam*

IMG_4843
Anak SD kalo naik gunung begini kelakuannya.
IMG_4753
Duduk di setapak ya! Bunganya aman kok!
IMG_4598
View Gunung Sindoro-Sumbing yang gagah

 

IMG_4846
Alhamdulillah bunganya lagi mekar. Udah sehat lagi sejak kemarau panjang.

 

IMG_4754
Pada minta sarapan sama Efri >,< *mules*

Semua udah kebagian sarapan popmie kecuali saya yang nolak mentah-mentah waktu ditawari sarapan. OGAH!! Saya ini tipe manusia yang perutnya kaya orang abis putus, sensitive banget dikit-dikit nangis. Ga berani deh makan pagi, karena puncak Prau udah dijamuri manusia-manusia yang haus akan sunrise dan foto-foto. Ga lucu kan kalo saya makan, terus mules dan terpaksa cari spot, kemudian ada yang ngebidik ga sengaja gitu pas lagi nongkrong. Hahahaha mending kelaperan dah. Paling engga saya minum susu jahe 2 gelas, sambil menikmati aroma popmie bakso punya ayu dan nelen ludah sendiri T-T

Kelar sarapan dan ngerumpi cantik, berhubung puncak udah panas banget (padahal baru jam 7.30 pagi) akhirnya kegiatan dilanjutkan dengan berteduh di bawah tenda dan dengerin lawakan Mas Tako alias Mas Alfamart. Sebenernya ga ngelawak juga, sih. Ada juga cerita tentang terbentuknya Dieng dan Gunung Prau, tentang Festival Rambut Gimbal, dan Obyek Wisata di Kawasan Dieng Plateau. Sementara Mas-mas yang lain lanjut tidur zzzzz!!

Rencana awal sih, kita mau turun sekitar jam 8 biar ga kepanasan. Tapi akhirnya molor juga karena malah pada ngantuk dan lanjut tidur pagi. Zzzzz!

 

Persiapan Turun_

Akhirnya, Mas Tako berbuat anarkis dan membongkar paksa tenda Mas-mas Pemandu. Padahal temennya, Mas Ali sama Fendi masih ngorok kenceng. Hahahaha

Biar cepet kelar, peserta juga bantu-bantu bongkar tenda. Jadi, biarpun kita pake Agen Perjalanan tetep bantuin juga biar terasa kekompakannya. *eaaa banget*

IMG_4616
Bawa turun sampahmu!! Asik biar kaya anak gunung banget.

Udah beres semua termasuk sampah-sampah bekas makan juga. Semua anggota berkumpul lagi, kali ini Mas Tako yang kebagian cuap-cuap. Ucapan syukur, terima kasih dan permintaan maaf antara Pemandu dan Pendaki tumpah di kerumunan. Sebelum turun, semua anggota berdoa minta keselamatan Yang Maha Kuasa.

IMG_4731
Lompatan terakhir sebelum turun gunung! Girang banget padahal belum cuci muka.

 

Perjalan Turun_

Sekitar jam 9.30 perjalanan turun dimulai. Estimasi memakan waktu 2 jam pun meleset jadi 2,5 jam. Saya lemes karena ga sarapan hahahhaha. Ditambah lagi treknya lebih sulit pas turun, terbukti Ayu dua kali kepeleset. Kadang pas undakan yang agak tinggi, harus dibantu sama pemandu. Selain itu karena panas, jadi gampang banget capenya. Makanya pendakian paling baik yang ga terpapar matahari siang.

IMG_4624
Udah trek turun licin, sempit, terjal, masih sempet grufie. Hahaha

Sebagai pendaki (alamak bahasa gue) kita harus tahu dan paham kondisi tubuh kita sendiri. Cuma kita deh yang tau kapan kita perlu dan harus istirahat. Kalo mau istirahat usahakan tetap ada dalam rombongan, jangan kepisah. Paling engga ada temen yang nemenin kamu istirahat.

IMG_4618
View Dieng Plateau dan Telaga Warna di tengah perjalanan turun. Antara Pos III dan Pos II.

 

Saya akhirnya jalan paling belakang, karena ga kuat nyusul Efri, Ayu dan Adrie. Tapi ada Kak Man yang nungguin saya istirahat. Lewat Pos III, setelah istirahat keinget masih nyimpen wafer cokelat lengket-lengket (merknya TOP), ya udah langsung dikunyah aja sambil jalan, biar ada energi. Tapi, di Pos II saya minta stop lagi karena makin lemes. Berharap si Efri, Ayu dan Adrie nungguin kita berdua di Pos. Sayang semua hanya mimpi, mereka ga nungguin kita. Aseeeem!! Mau gimana lagi, ya udah sambil meratapi nasib dan berharap mereka nunggu di Pos I, ngabisin wafer dulu dan istirahat lebih lama.

Perjalanan ke Pos I pun harus jadi perjalanan yang membosankan buat Kak Man hahahaha karena saya jalan makin lambat. Untungnya, sih Efri, Ayu, sama Adrie masih nunggu di Pos I. Ayu masih riang gembira wkwkkwkkwk padahal Adrie udah pucet.

Nyampe Pos I langsung cari sandaran hati, eh sandaran punggung. Ditawarin sarapan dulu sama Efri, tapi saya masih nolak. Padahal muka udah kaya bintang iklan Shinzhui yang putih pucet. Pengen istirahat lebih lama, tapi yang lain udah ngajak lanjut jalan. Oke, dengan sisa-sisa energi saya ngekor aja sambil ngesot.

 

Dan Berakhirnya Pendakian_

Berharap nyampe basecamp bisa langsung rebahan dan makan di rumah Mas Ali. Tapi harapan itu pupus. Karena kunci rumah di bawa Mas Ali. Dan Mas Ali belum nyampe basecamp, mungkin masih di Pos II nungguin salah satu anggota yang sakit, jadi harus pelan-pelan turun. Udah pas tengah hari waktu itu.

Ya udah, nunggu dong sebagai tamu yang baik. Ga mungkin juga ngedobrak pintu atau nyongkel daun jendela buat masuk rumah Mas Ali. Sambil nunggu dan emang karena udah laper banget, makan bakso dulu di samping basecamp. Kebetulan ada tukang bakso lagi ngider. Jangan tanya enak atau engga, yang jelas perut keisi. -_-

Dan yang ditunggu-tunggu datang, Mas Ali langsung kita sambit, eh sambut, dengan arak-arakan sama petasan. Hahahaha ga ding. Begitu semua pemandu kumpul, sebagai tanda mata dan bukti buat anak cucu kalo nenek moyangnya bukan pelaut melainkan pendaki, kita minta foto bareng carrier-carrier gede.

 

IMG_4908
Repost dari IG Adrie ^^

Alhamdulillah! Dengan berakhirnya sesi foto ini, maka berakhir pula cerita Pendakian Gunung Prau 2565 mdpl. Selanjutnya saya mau cerita perjalanan panjang pas keluar dari Negeri Para Dewa. Soon!!

Selamat Milad Kawan, Selamat Jalan

fec140a6-deba-454e-9521-350cbe5dd47a.jpeg

Bismillahirrohmaanirrohiim

Selasa, 9 februari 2016 kemarin saya kehilangan seorang sahabat lagi. Almarhum teman sekelas di Kelas X SMAN 3 Palembang. Cerdas, baik dalam bergaul, santun, dan rendah hati. Sama seperti ABG kebanyakan yang punya geng, kita juga punya geng main. Isinya saya, pewe, yeni, amrina, linda, didit dan andri (alm). Mulai dari kerja kelompok, bikin pr, jajan di kantin semuanya bareng.

Pas kelas XI kita pisah kelas dan jarang banget apa-apa barengan. Tamat SMA, saya beberapa kali ketemu almarhum di terminal bus kampus. Kebetulan kita satu kampus di Unsri Indralaya. Pernah satu kali saya main ke rumah almarhum pas survei kampung ramah lingkungan. Almarhum lulus duluan dgn IPK 3,9 kalo ga salah karena ada 1 nilai B.

Kelar studi, almarhum kerja di salah satu bank dan sering pindah-pindah. Sesama perantau, kita jadi sering curhat soal pekerjaan.

Tahun lalu akhirnya almarhum resign dari bank dan pulang ke kampung halaman di palembang. Waktu ditanya, almarhum bilang karena disuruh ibunda pulang. Saya cuma bisa kasih support karena kebetulan kita punya dilema yang sama. Soal pekerjaan dan keluarga.

Sayang belum sempat bertemu lagi, almarhum sudah lebih dulu dipanggil Allah.

Kemarin, 10 februari 2016 adalah yaumul milad almarhum. Tepat sehari setelah almarhum menghadap Allah.

Rejeki, maut, jodoh, tak seorang pun tahu. Usia muda bukan jaminan hidup lama.

Semoga almarhum Andri Sumantri diampuni segala dosanya dan diberikan tempat terbaik di sisi Allah. Alfatihah.

Selamat ulang tahun kawan, selamat jalan. Semoga berkumpul lagi bersama orang-orang shalih.

GUNUNG PRAU, PUNCAK SERIBU BUKIT (1)

Persiapan Trekking

Kali ini adalah kali pertama kami trekking, belum ada pengalaman dan peralatan buat camping di puncak gunung. Awalnya cuma ingin berburu sunrise di Puncak Gunung Prau alias nanjak, tanpa acara muncak atau camping di puncak. Tapi, anak-anak yang lain keberatan dengan planning nekat ini. Akhirnya, sepakat buat pake jasa pemandu dari diengbackpacker demi kenyamanan. Kami ambil paket wisata 2D+1N Fun Trip Dieng Plateau – Prau.

Sebelum nanjak, saya nanya dulu ke Mas Ali apa aja yang perlu dibawa buat muncak di Prau. Standar aja sih kaya jaket, jas hujan, sandal, senter, sama yang penting baju ganti. Karena selama trekking nanti walaupun suhu udara dingin, tapi kita tetap keringetan. Makanya sebelum tidur harus ganti baju supaya ga kedinginan.

Janjian jam 19.30 lepas Isya’ mau nanjak ke Prau, Mas Ali belum muncul juga jemput kita orang. Sambil nunggu, liat ke sebelah barat rumah Mas Ali, jalur pendakian Patak Banteng udah mulai dihiasi kelap-kelip cahaya yang diduga *asiiiik* dari headlamp para pendaki. Baru kira-kira jam 20.00 seorang pemandu, jemput kita di rumah Mas Ali, namanya Efri.

Ada dua trek yang ditawarkan Mas Ali, Jalur Patak Banteng yang ditempuh 3-4 jam dengan trek curam, bisa sampai 70-80 derajat kemiringan (katanya sih, saya ga ngukur) dan Jalur Dieng yang ditempuh 5-6 jam dengan trek landai. Karena cuaca kelihatan bersahabat banget malam itu, dengan sinar bulan yang hampir penuh menggantung di langit Prau, bismillah akhirnya kita pilih Jalur Patak Banteng.

Kumpul dulu di basecamp, nunggu rombongan dan kepala rombongan. Terus diminta lapor kondisi tim, logistik, dan perlengkapan. Rombongan kita sendiri ada 18 orang: 4 orang dari Palembang (Saya, Ayu, Adrie dan Kak Man), 8 orang dari Lampung dan 4 pemandu (Mas Ali, Efri, Fendi, Mas Tako). Sebelum mulai pendakian, berdoa dulu minta keselamatan dari Sang Empunya Hidup. Amin.

 

Trekking

Trekking via Patak Banteng dimulai sekitar jam 20.30-an (ga inget lagi persisnya jam berapa, tapi sebelum jam 21.00) dan diperkirakan perjalanan makan waktu 3 jam. Ada 3 Pos yang harus dilewati, yaitu Pos I : Sikut Dewo, Pos II : Canggal Walangan, dan Pos III : Cacingan.

Rombongan dibagi 2 grup, grup lampung dipandu Mas Tako sama Mas Ali, sementara Efri dan Fendi diminta jalan duluan bareng grup kita dari Palembang.

Basecamp – Pos I

Jalan dari Basecamp ke Pos I buat saya adalah jalur terberat. Serius! Treknya aman, sih karena masih melewati rumah penduduk gitu. Udah rapi dengan anak tangga dicor dan jalan setapak bebatuan yang tersusun rapi. Mungkin saking semangatnya naik, jadi di anak tangga ke berapa gitu udah ngos-ngosan hahaha pengen turun aja *ga ding becanda*.

Setelah melewati seratus anak tangga curam, lewat kebun sayur warga, nyebrang jembatan kecil, dan masuk jalan setapak bebatuan yang disusun mirip konblok trotoar jalan sudirman. Treknya mulai bersahabat sedikit jadi bisa nafas teratur. Ditikungan pertama itu ada warung gitu, kita istirahat dulu dong minta nafas sambil duduk di kursi bamboo.

Istirahat 5 menit kira-kira, langsung lanjut lagi sambil haha-hihi sama Ayu menikmati trek landai. Trus ga lama jalan, stop lagi ambil nafas. Habis ini ga ada haha-hihi lagi, semua fokus ngatur nafas. Saya ga inget berapa menit jalan dari basecamp ke Pos I.

Pos I – Pos II

Jalan dari Pos I ke Pos II mulai ga beraturan. Awalnya melewati kebun-kebun warga, jadi jalan setapaknya agak menyempit. Kemudian jalurnya mulai melebar lagi. Di jalur ini sebenarnya saya bisa agak nyantai, tapi justru nafasnya makin berat. Sejauh ini masih belum bisa atur nafas. Satu langkah bisa 2-3 kali ambil nafas. Malah ada yang mau nyerah ternyata :p :p

Rombongan cewek-cewek udah mulai melambat jalannya. Sementara Efri tetap mimpin pendakian, di belakangnya ganti-gantian Saya, Ayu atau Adrie yang jalan. Kak Man selalu stay di belakang grup cewek. Fendi?? Saya ga tau kemana makhluk ini pergi hahahha ga begitu merhatiin, tau-tau besok pagi udah nongol lagi.

Balik lagi ke pendakian, selama perjalan dari Pos I ke Pos II kita lumayan sering stop ambil nafas. Sambil noleh ke bawah, nunggu Grup Lampung yang belum nongol juga. Akhirnya pelan-pelan lanjutin perjalanan sampai ke Pos II.

Pos II – Pos III

Jalan dari Pos II ke Pos III lebih lega, tapi undakannya lebih banyak. Di trek ini kita juga sering minta Efri buat istirahat di beberapa titik yang ga menghalangi jalan pendaki lain. Tapi kita tetap bisa melewati trek ini dengan sukses dan ngos-ngosan. Takut kedinginan kalo terlalu lama berhenti, akhirnya kita lanjut lagi jalan sampe ke Pos III, diiringi semangat untuk Adri Si Bambam Noona dan iming-iming sedikit PHP dari Efri yang terus bilang Pos III bentar lagi.

Pos III – Puncak Prau

Alhamdulillah.. Bisa sampe di Pos III itu luar biasa rasanya. Bersyukur banget masih pada sehat walafiat. Kita istirahat lagi dan agak lama, ga lama banget sih tapi lumayan tenang nafasnya. Adrie udah rebahan aja di tanah-tanah gitu saking capenya. Ngobrol dulu sebentar sama Efri, ngobrol dari hati ke hati *tsaaah* becanda ding.

Kita udah nyampe Pos III, tapi Grup Lampung belum nongol juga. Entah siapa yang nyampein gossip ke Efri, dia bilang 3 orang dari Grup Lampung nyerah dan balik ke basecamp. Berat!

Trek dari Pos III menuju puncak dinamakan Trek Cacing apa Cacingan gitu (pendakinya ini pada cacingan karena lemes #ngelawak ). Treknya kelok-kelok kaya cacing sih emang, sempit, terjal, bebatuan, tapi dikit lagi sampe puncak. Mau gimana pun rintangannya, tetap harus nanjak terus. Semangat!!!

Singkat banget rasanya waktu tempuh Trek Cacingan ini, tahu-tahu udah di Puncak. Horeeee!! Alhamdulillah 3 jam aja kita trekking setelah istirahat mungkin sekitar 10 kali-an. Duduk dulu bentar sambil nunggu Grup Lampung yang ga kunjung tiba. Kita berempat ngobrol ringan diselingi tawa-tiwi bareng Efri dan Mas Ali (darimana coba Mas Ali muncul? Padahal dia di belakang bareng Grup Lampung. Pasti pake ilmu ngilang Naruto >,<)

Jam 11.30 *cmiiw* nyampe di puncak dan langsung cari spot bagus yang anti badai tapi deket buat ngejar sunrise besok. Akhirnya dapet lah spot agak di belakang, naik dulu terus turun lagi jauh ke belakang, melewati tenda-tenda warna-warni yang berjejer suka-suka.

Camping

Nyampe di spot andalan Mas Ali, dibantu Efri langsung bongkar muat dan mendirikan tenda. Suhu udah dingin banget, pengen buru-buru ngebo di dalem tenda. Akhirnya, tim pramuka (Ayu dan Kak Man) bantuin Mas Ali dan Efri. Sementara Saya dan Adrie pegang ujung-ujung tali aja. hahahaha.

Satu tenda kelar, dan cewek-cewek langsung masuk ke tenda. Sementara cowok-cowok (Kak Man kedinginan pasti) kelarin tenda lainnya. Total tenda ada 5: 2 tenda Grup Palembang, 2 tenda Grup Lampung, dan 1 tenda buat Mas-masnya.

Begitu udah di dalem tenda, bongkar tas dan ganti baju yang basah kena keringat. Masuk sleeping bag dan mulai beku. Sayangnya ga bisa tidur, karena di luar cowok-cowok masih repot sama tenda dan makanan. Adrie dan Saya udah rapet dalam SB (sleeping bag), sementara Ayu masih asik main di luar sama tenda T-T

Jam 1.30 dini hari, kita bertiga dibangunin buat makan malam yang terlambat *tsaaaah!* Nasinya dingin kaya dari kulkas >,< Alhamdulillah dah masih makan. Persiapan ngejar sunrise, akhirnya kita bertiga meringkuk lagi dalam SB. Dalam hati, saya tobat dan kapok muncak lagi karena ga tahan suhu di Puncak Prau yang dinginnya ampun-ampunan.

(MOHON KOREKSI KALO SALAH NAMA TEMPAT, UDAH LUPA SOALNYA)

DIENG PLATEAU, NEGERI DI ATAS AWAN (Bagian 2)

Kompleks Candi Arjuna

Tempat pertama yang dikunjungi adalah Kompleks Candi Arjuna, sebuah kompleks candi Hindu di Dataran Tinggi Dieng yang terdiri dari 5 candi : Candi Arjuna, Candi Semar, Candi Puntadewa, Candi Sembadra, dan Candi Srikandi. Viewnya bagus banget dan seger, dikelilingi gunung-gunung pecahan erupsi Gunung Prau. Ini saya ambil versi panorama dari hape.

IMG_4559 - Copy
Panorama Kompleks Candi Arjuna, Dieng dari mata ponsel iphone 4s
IMG_4549
Kiri ke Kanan : Candi Arjuna, Candi Semar, Candi Srikandi, Candi Sembadra

Pelataran Candi Arjuna rame banget, banyak cosplay juga supaya anak-anak bisa foto bareng. Sekali jepret goceng aja!

IMG_4564
Foto bareng.. Cekrek!!

 

Kawah Sikidang

Kelar dari Kompleks Candi, Mas Slamet langsung ngacir anter kita ke Kawah Sikidang. Tempat ini mengingatkan saya pada sebuah tempat di Desa Air Batu, Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan. Serupa tapi tak sama.

IMG_4583
Panorama Kawah Sikidang

Kawah Sikidang menyimpan energi panas bumi dan menyemburkan asap belerang yang cukup kuat baunya, sumbernya pun menyebar dan berpindah. Karena aktivitas vulkanik Dieng masih aktif, maka air di Kawah Sikidang mendidih.

 

IMG_4764
Stop Vandalism!! @ Kawah Sikidang, Dieng

 

Dieng Plateau Theater

Udah lumayan cape dan badan berasa lengket banget karena belum mandi dan istirahat di homestay. Tapi perjalanan masih harus lanjut lagi. Berikutnya kita diajak nonton film documenter dari Pemerintah Kabupaten Wonosobo di Dieng Plateau Theater, ya mini bioskop gitu lah modelnya. Judul filmnya “Bumi Kahyangan Dieng Plateau” berdurasi sekitar 18 menit. Sayangnya suasana di dalam mendukung banget buat tidur siang.

Well, saya lumayan ngikutin sih filmnya, walaupun kadang ketiduran dan sadar lagi. Bukan salah filmnya, sumpah! Ceritanya menarik, kok. Intinya tentang terbentuknya Dataran Tinggi Dieng sampe jadi begitu cantiknya. Yang salah adalah waktunya. Mungkin ya bagusnya nonton film ini pas baru nyampe Dieng. Pas peserta tur macam kita berempat masih fresh. Dikenalin dulu Dieng itu apa baru diajak muter. Kalo muter dulu baru nonton, keburu cape dan akhirnya ngantuk.

Yang pengen tau, mungkin kemarin ada yang dateng tapi ketiduran di teater, bisa liat di sini : https://www.youtube.com/watch?v=WfuD6KDPeYU (kualitas gambar agak kurang, tapi masih masuk informasinya)

Batu Pandang dan Batu Ratapan Angin

Kelar nonton film documenter sekitar jam 12.00, Mas Slamet langsung ngajak naik ke Batu Pandang dan Batu Ratapan Angin buat lihat view Telaga Warna dan seputaran Dieng dari atas. Lumayan jalannya naik-naik sekalian pemanasan sebelum trekking Gunung Prau nanti malem.

IMG_4588
Batu Pandang, salah satu titik terbaik melihat Desa Tertinggi di Pulau Jawa, Dieng (View : Telaga Warna dan Telaga Pengilon)

Paha udah kenceng, nih, tapi kebayar deh sama pemandangan yang didapat dari atas. Dieng memang benar-benar indah.

IMG_4645
Kiri – Kanan : Ayu, Kak Man, Adrie, Saya (photo taken by : Mas Slamet diengbackpacker )

Telaga Warna dan Telaga Pengilon

Kelar jeprat-jepret, turun dari Batu Pandang lanjut ke Telaga Warna dan Telaga Pengilon. Ada dua telaga terbentuk di sini. Legendanya bisa, deh dibaca di dieng.org. Satu telaga berwarna lebih jernih dan tenang, yaitu Telaga Pengilon, di sebelahnya telaga berwarna hijau yaitu Telaga Warna.

IMG_4643
With Ayu #junsister
IMG_4634
Memandang trek pendakian Gunung Prau ^c^

Sekali lagi saya mau bilang, Dieng is so wonderful!

Homestay Mas Ali

Selesai muterin Dieng, makan siang di warung tadi pagi kita sarapan, deket simpang tiga Dieng. Perut udah kenyang dong, alhamdulillah jam 15.00 langsung dianterin biar bisa selonjoran di rumahnya Mas Ali, pemandu kita buat trekking Gunung Prau malam nanti. Dibuatin teh sama disuguhin sajen berupa kue bolu kering dan rempeyek. Mandi air panas dan digelarin kasur depan tv buat gegoleran sebentar sebelum trekking.

Dieng udah 3 hari ga diguyur hujan. Sore itu langit sedikit mendung, harapannya semoga sampe turun dari Puncak Prau hujan tertunda buat turun.

IMG_4589
Sampai jumpa nanti malam!! ^-^

DIENG PLATEAU, NEGERI DI ATAS AWAN (Bagian 1)

Sekilas Tentang Dieng

Dieng Plateau atau Dataran Tinggi Dieng membentang di atas Kabupaten Banjarnegara dan Kabupaten Wonosobo, Provinsi Jawa Tengah. Dieng adalah desa tertinggi di Pulau Jawa, berada di ketinggian 2.000 mdpl. Karena itulah Dieng disebut sebagai Negeri di Atas Awan.

Dieng atau Diang dalam Bahasa Sansekerta, Di berarti tempat yang tinggi dan Yang (Hyang) berarti Dewa. Dieng juga disebut sebagai Tempat Bersemayam Para Dewa. Ada juga yang mengartikan Dieng dalam Bahasa Jawa, Adi tur Aeng. Adi berarti indah dan aeng berarti aneh. Maka Dieng dikenal juga sebagai sebuah tempat yang indah yang menyimpan keanehan atau keunikan.

Uniknya dimana sih? Ini saya baca di dieng.org ada 13 fakta unik tentang Dieng.

  1. Dieng merupakan dataran tinggi terluas di dunia setelah Nepal.
  2. Banyak anak-anak pegunungan Dieng berambut gimbal yang tumbuh secara alami.
  3. Pada musim kemarau suhu udara di Dieng pagi hari bisa mencapai titik beku. Tercatat pada bulan Agustus 2014 pagi hari suhu udara mencapai -4°C.
  4. Carica, pepaya khas Dieng yang berukuran mini dan Purwaceng, herbal khas Dieng, merupakan tubuhan endemik, di Indonesia hanya tumbuh di pegunungan Dieng.
  5. Dieng merupakan daerah penghasil kentang terbesar di Indonesia.
  6. Kumpulan Candi di Dieng merupakan Candi Hindu tertua di Pulau Jawa yang dibangun pada abad ke-8.
  7. Dieng memiliki tempat terbaik untuk menyaksikan sunrise.
  8. Hulu Sungai Serayu berasal dari mata air Bima Lukar yang terdapat di pegunungan Dieng.
  9. Dieng adalah wilayah vulkanik aktif dan dapat dikatakan merupakan gunung api raksasa. Kawah-kawah kepundan banyak dijumpai di sana.
  10. Dieng memiliki lingkungan alam yang unik, khas dan beragam diantaranya adalah (Kawah, Telaga, Alam Pegunungan dan Mata Air).
  11. Gunung Prau yang terletak di Dieng menjadi gunung terpopuler di Jawa Tengah, oleh para pendaki Gunung ini mendapat julukan, “Puncak Seribu Bukit”.
  12. Adanya Danau vulkanik di Dieng, yang paling terkenal adalah Telaga Warna.
  13. Dua kali Kesempatan melihat matahari terbit di Dieng (Golden Sunrise di Gardu Pandang Tieng dan Silver Sunrise di Komplek Candi Arjuna).

 

Perjalanan Dimulai

Untuk sampai ke Dieng, saya dan tiga teman saya (Adrie, Ayu, dan Kak Man) memilih naik kereta dari Jakarta. Berhubung libur panjang natal dan libur sekolah, naik bus ke Wonosobo sangat sangat sangat ga dianjurkan. Teman satu grup pendakian kita dari Jakarta, bawa kendaraan pribadi makan waktu 34 jam untuk sampai ke Wonosobo. Edan sumpah!

Lagi-lagi karena musim liburan, jadwal kereta dari Stasiun Pasar Senen juga penuh. Akhirnya, berangkat dari Stasiun Gambir tanggal 24 Desember 2015 jam 22.15 dengan Kereta Purwojaya. dengan waktu sekitar 5 jam, sampai di Stasiun Purwokerto tanggal 25 Desember 2015 jam 03.15 dini hari.

 

IMG_4734.JPG
Eksis di peron KA Stasiun Purwokerto

Sampai di stasiun rupanya sudah ada Mas Slamet dari diengbackpacker yang datang menjemput. Diengbackpacker adalah agen perjalanan rekomendasi teman saya yang kebetulan sudah pernah pake jasa ini tahun lalu.

IMG_4852
Alun-alun Wonosobo, photo taken by : Salma Ayu Fauzia

Nilai lebih kalo sampai di Purwokerto pagi-pagi buta adalah jalanannya yang lempeng banget. Menurut Mas Slamet, pas musim libur begini, kesiangan dikit aja pasti kejebak macet di rute Wonosobo – Dieng. Jam 4.00 tancap dari Purwokerto, mampir dulu di alun-alun Wonosobo sekitar jam 6.15 buat foto-foto, sembari Mas Slamet istirahat. Kemudian lanjut perjalanan ke Dieng dan sampe di Gerbang Kawasan Dieng Plateau jam 7.15 buat foto-foto lagi.

IMG_4784

Pintu Gerbang Kawasan Wisata Dieng Plateau (Kiri-Kanan : Kak Man, Adrie, Saya, Ayu)

Kira-kira jam 8.00 kita sampe di depan tulisan “Welcome to DiEnG Wonosobo” yang persis di pertigaan Dieng. Cari sarapan dulu terus lanjut foto di depan ini tulisan. Udah puas dan kelamaan nih ceritanya, langsung diajak lanjut wisata keliling Dieng Plateau biar ga kesiangan.

IMG_4663
Selamat datang di Dieng Wonosobo @ Simpang Tiga Dieng