AMAZING BANGKOK : (Day 2) Explore The Temples

Pagi pertama di Bangkok, 14 November 2014. Bangun dengan wajah sumringah karena masih ga percaya kita bertiga sampai juga di negeri orang. Hari ini sesuai rencana yang telah disusun, kita mau mengunjungi Grand Palace, lalu lanjut ke Asiatique sore harinya.

Banyak kejadian mengejutkan selama perjalanan hari ini. Dan semua benar-benar diluar rencana. Tapi disitulah menariknya. Jadi, silakan disimak cerita saya kali ini ^^

Bangkok 7.30 am

Karena ga ada fasilitas buffet, kita cari sarapan di sekitar hotel. Keluar hostel jalan ke kanan sekitar 20 meter ada MCDonalds. Kita putusin makan disini karena cari makanan halal di Bangkok ga segampang nangkep wifi gratis di kantor saya. Akhirnya kita sarapan bubur ayam plus latte seharga ehem, EMPAT PULUH RIBU!

Tips: Buat muslim, hati-hati dengan makanan di Bangkok karena MCDonalds juga menyediakan menu tidak halal. Ga perlu booking hotel yang breakfast included juga. Makan di luar lebih aman.

 

The Grand Palace Tour

Untuk menuju Grand Palace kita pilih naik BTS, sekitar 15 menit dari National Stadium ke Saphan Takhsin, ongkosnya 37 THB. Turun melalui exit 2, lanjut jalan kaki ke dermaga dan antri. Sesuai petunjuk dari para suhu blogger, kita naik kapal Bendera Orange seharga 15 THB per orang. Kemudian turun di Tha Chang Pier (N9), ikutin aja jalan melewati kios cinderamata dan makanan, jalan terus keluar pasar dan nyebrang ke Grand Palace (yang keliatan nanti pagar tembok tinggi banget).

Just Info: buat penggemar Running Man, disebelah kanan pasar ada café di pojokan yang jadi lokasi syuting RM episode Nichkhun.

Tips: Jangan lupa bawa air minum, pake sunblock dan sunglasses karena disini matahari menyengat sekali.

Keajaiban terjadi disini. Bertemulah kita bertiga yang amatir dengan solo backpacker asal Makassar, sebut saja SAM (nama sebenarnya :p). Awalnya dia cuma ngajakin keliling Grand Palace bareng karena dia butuh seseorang yang rela jadi fotografernya. Tapi mungkin karena merasa satu visi dan misi, ehem, kita berempat mutusin buat traveling bareng 2 hari ke depan.

Ga bisa cerita banyak tentang isinya. Karena emang ga bisa diceritain dengan kata-kata. Jadi silakan lihat kemegahan Grand Palace pada cerita berikutnya ^^

IMG_1937
The Grand Palace welcoming statue

Wat Pho and Reclining Buddha

Setelah menuntaskan Grand Palace yang bener-bener GRAND, kita nyebrang lagi ke arah pasar buat cari makan. Tapi kita kesulitan cari makanan halal disini. Jalan sana-sini mampir ke tukang buah dan donat di pojokan jalan, berakhir makan di pedagang nasi goreng (itu juga setelah debat sama penjualnya soal komposisi nasgornya). Teman saya: Pewe, Aam, dan Sam makan nasi putih telor ceplok doang seharga 20 THB dan saya (dengan alasan personal) makan sepiring nasgor seafood seharga 50 THB.

Habis makan lanjut menyusuri trotoar menuju Wat Pho sambil nyemilin buah. (I love Bangkok!! Fruist are everywhere!) Karena ragu-ragu arah jalannya, Sam nanya sama seorang bapak-bapak disana. Dan kita ngalamin apa yang banyak diceritakan para blogger.

Si bapak bilang Wat Pho sedang ditutup untuk umum karena para biksu sedang makan siang. (Pas dia bilang Monks are having lunch, saya udah maleeeess banget dengerin dia ngomong. Aam juga ga tertarik dengerinnya. Cuma Sam dan Pewe yang masih nyimak). Bla.. Bla.. Bla.. akhirnya kita pergi ninggalin si bapak. Untung dia ga maksa gitu.

Sampai di Wat Pho sekitar jam 1.45 pm. Tiket masuk 100 THB untuk keliling komplek kuil. Komplek Wat Pho ga seluas Grand Palace, ga nyampe separuhnya. Disini lebih teduh (mungkin karena pas nyampe langit udah mendung). Yang jadi tujuan utama adalah Big Buddha atau Reclining Buddha. Selebihnya kuil-kuil kecil dengan patung Buddha emas dan bangunan-bangunan mirip candi.

Wat Pho welcoming landscape
Wat Pho welcoming landscape

Selesai keliling komplek Wat Pho, kita buru-buru ke Wat Arun karena takut udah tutup. Jam 3.30 pm waktu Bangkok didukung langit mendung bikin suasana jalan nyaman banget. Dari Wat Pho balik lagi ke arah Grand Palace untuk nyebrang dari N9 ke N8 (dermaganya Wat Arun). Tiket boat 3 THB per orang.

Kaki udah cape banget keliling Grand Palace, pas nyampe Wat Arun berasa mau nyerah. Udah kebayang harus naik kuil utama yang terjal (mirip pendakian Candi Borobudur lah). Tapi yang namanya liburan, kesempatan ga dateng dua kali. Dan karena udah bayar tiket masuk pula seharga 50 THB, sayang kalo ga naik.

Komplek Wat Arun bahkan ga seluas Wat Pho, yang menarik menurut saya ya arsitektur kuilnya sendiri dan pemandangan dari atas kuil. Dari sini bisa terlihat jelas Sungai Chao Phraya membentang. Di seberang sungai, komplek Grand Palace pun kelihatan menakjubkan. Kalau bisa dapat momen malam hari, Sungai Chao Phraya akan menyuguhkan pemandangan yang indah.

Penampakan Wat Arun diambil dari tengah Sungai Chao Phraya
Penampakan Wat Arun diambil dari tengah Sungai Chao Phraya

Kaosan Road

Awalnya selesai dari Wat Arun kita mau menghabiskan malam di Asiatique Night Market. Berhubung ga tau jalan, kita tanya ke petugas dermaga di N9. Dia bilang kalo mau kesana naik boat bendera biru (tarifnya lebih mahal dari bendera orange). Kita keukeuh buat nunggu Si Orange Flag, dan saya masih penasaran sama boat gratis yang kabarnya disediakan buat turis yang mau ke Asiatique. Lagi asik-asik nunggu, eh Si Blue Flag dateng, petugasnya (si ibu-ibu ini sumpah ngomongnya cepet banget) nyuruh kita cepat naik. Orang kita ga mau koq dia maksa haha. Mungkin maksud petugasnya bener, cuma kita yang ga ngerti soal boat yang rutenya ke Asiatique. Nah terus petugasnya kesel dan kita diomelin dah pake Bahasa Thailand. (Biar sampe Chao Phraya kering juga kita ga bakal ngerti dia ngomong apa)

Setelah gagal rencana beromantis ria di Asiatique plus naik bianglala (ini yang paling bikin saya sediih), Sam ngajak ke Khaosan Road, sekalian nganterin dia pulang (dia nginep di hostel sana soalnya). Dasar kurang kerjaaaaan ini anak malah ngajak muter-muter uji nyali: nyobain boat tour sampe ke dermaga akhir N30. Tapi akhirnya nyerah juga dia di N18. (Lo kira enak Saaam?)

Tips: Lebih baik nyoba boat tour di malam hari. Kalo ga salah boat beroperasi sampai jam 11 malam dari Asiatique. Please kalian harus nyoba ke Asiatique dan pamerin fotonya ke saya.

Rama Bridge diambil dari atas boat
Rama Bridge diambil dari atas boat

Udah mulai eneg naik boat, kita turun di N18 kemudian putar balik ke Rama Bridge. Turun di N13 lanjut jalan kaki ke daerah Khaosan Road. Lagi-lagi Sam ngajak muter-muter ga jelas. Niatnya mau ke Democracy Monument, setelah baca peta nyoba jalan ikutin petunjuk tapi ga ketemu juga. Betis udah mau pecah, batal ke Democracy Monument pula, balik lagi ke Khaosan Road. Dan menikmati penghujung hari itu di restoran cepat saji, ayam goreng Kakek Tua tercinta yang crispy.

Night market di Khaosan Road
Night market di Khaosan Road

Bangkok 6.00 pm

Di daerah Khaosan ga ada yang namanya BTS atau MRT. Jadi, harus naik bus dulu ke Stasiun BTS terdekat. Menurut petunjuk blog, kita bisa ambil tujuan ke Ratcathewi. Masih bingung harus naik bus nomor berapa, kita tanya ke petugas yang berjaga di bus stop. Sayangnya orang Thailand banyak yang ga bisa Bahasa Inggris. Beruntung ada bapak-bapak kantoran yang nyamperin dan ngasih petunjuk ke kita.

Untuk menuju National Stadium (hotelnya kita nih) ada 2 alternatif bus: No. 79 turun di Stasiun BTS Ratchathewi dan No. 61 (kalo ga salah inget) yang ternyata ngelewatin Siam Center (ga jauh dari National Stadium). Kita nunggu hampir satu jam, baru deh bus No. 79 muncul. Say bye ke Sam kemudian meluncur ke Ratchathewi.

Ga seperti bayangan saya soal terjebak macet saat naik bus. Perjalanan ditempuh kurang dari 30 menit dengan tiket 13 THB. Jangan lupa bilang ke kondektur kita mau turun dimana. Dari Ratchathewi naik BTS ke National Stadium. 22 THB dalam waktu 10 menit.

Info: Ratchathewi ini salah satu daerah muslim di Bangkok. Kemungkinan banyak tempat makan halal di seputar Masjid Jami’.

Cost Day 2 (diluar personal cost hehe)

  • BTS National Stadium ke Taksin            : 37 TBH
  • Boat ke N9                                               : 15 THB
  • Tiket masuk Grand Palace                      : 500 THB
  • Tiket masuk Wat Pho                              : 100 THB
  • Boat ke N8 (Wat Arun)                          : 3 THB
  • Tiket masuk Wat Arun                            : 50 THB
  • Boat ke N9                                               : 3 THB
  • Boat ke Khaosan Road                           : 15 THB
  • Bus ke Stasiun BTS Ratchathewi           : 13 THB
  • BTS Ratchathewi ke National Stadium : 22 THB

Total : 758 THB

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s