PENDAKIAN GUNUNG PRAU, PUNCAK SERIBU BUKIT (Bagian II) SUMMIT ATTACK GUNUNG PRAU

Summit Attack_

Selamat pagi semesta!!

IMG_4591
Bulan masih menggantung di langit Prau at 5.00am

Pagi yang beku dari Puncak Gunung Prau. Saya, Ayu dan Adrie bangun lebih cepat sekitar jam 4.00 lebih dikit, karena Ayu dan Adrie kebelet cari “spot” hahaha. Spot disini adalah semak-semak di balik bukit sebagai pengganti kamar kecil T-T (Spot temuan Efri dan Ayu semalam) Hahhaha

Udah hampir jam 5.00 pagi, tapi Geng Mas-mas Pemandu masih molor di tenda. Hahaha padahal semalem ada yang teriak pake toa kalo jam 4.30 harus bangun buat summit attack. Mungkin kecapean habis “ronda” sampe jam 2 pagi. Terpaksa, deh kita goyang-goyang tendanya ampe roboh dan mas-masnya kebangun karena kaget, kelabakan kaya kena razia (yang ini becanda).

 

IMG_4882
Tenda kenangan kita hahaha : 1. Cewek Palembang, 2. Mas-mas Diengbackpacker, 3. Bujang Palembang (sendiri loh), 4 & 5. Grup Padang

Akhirnya, naik berdua sama Ayu ke bukit belakang karena semburat oranye samar-samar mulai mucul di balik Gunung Kembar, Sindoro dan Sumbing. Ga lupa bawa kopelan *hahaha* titipan dari temen sekaligus emang mau nulis pesan buat difoto dan update ke media sosial biar kekinian. Sementara Adrie masih ngebangunin Kak Man yang tidur di seberang tenda kita. (Dia tidur sendirian, loh semalem hihihihi) Ga lama kemudian, Mas Ali nyusul sambil meringis kedinginan. Sumpah emang super dingin ini puncak. Lipbalm saya beku!!!

Penantian detik-detik kemunculan sang mentari ini udah kaya nunggu emak-emak lahiran. Deg-degan dan bikin seneng.

 

Golden Sunrise_

Perjalanan yang susah payah serta dingin yang menusuk telapak tangan dan kaki, juga muka lelah dengan kantung mata karena kurang tidur sejak di kereta, terbayarkan dengan keindahan yang diberikan oleh Puncak Gunung Prau. Kira-kira jam 5 lebih, Sang Surya perlahan menampakkan diri.

KLQS1376
Detik-detik Sunrise di Gunung Prau yang terekam di nyawa terakhir iphone 4s

Udah siapin amunisi buat nembak sunrise pake mode panorama, eh hape mati karena suhu minus. -_- Jadi hasil bidiknya ga banyak T-T Untung ada kamera Adrie T-T Jadi, temen-temen yang mau mendaki, please jangan ngandelin hp aja hahahaha

IMG_4632
Foto ini telah menimbulkan fitnah. Sampe dikira foto prewedding -_- Padahal ini aku sama ayu.

Dari puncak sini kita bisa lihat 7 Gunung di Jawa Tengah, yaitu Gunung Sindoro, Gunung Sumbing, Gunung Merapi, Gunung Merbabu, Gunung Lawu dan pecahan Gunung Prau yaitu Gunung Pakuwojo dan Gunung Nagasari. Pemandangan yang luar biasa indah, kan?

IMG_4737
It’s okay mukanya ga keliatan. Yang penting backgroundnya. Masyaallah ya!

 

Menghabiskan Pagi di Puncak Prau_

Gunung Prau atau Prahu disebut Puncak Seribu Bukit, karena bentuk permukaannya yang berbukit-bukit. Dikenal dengan Bukit Teletubies dan Padang Bunga Daisy, Prau memang bikin pendaki betah berlama-lama. Mendaki Gunung Prau bukan sekedar menikmati dingin dalam kabut atau hangat dalam sinar matahari pagi. Banyak hal yang bisa dilakukan setelah momen sunrise berakhir.

Naik-turun di antara bukit-bukit dan melihat pemandangan dari berbagai sudut. Rebahan di atas rerumputan yang dikelilingi bunga daisy sambil memandang awan yang berarak di langit. Nyari sinyal di bukit sebelah barat (ini aktivitas favorit Kak Man wkwkkwwkk) Nunggu Efri bikin sarapan sembari bercengkrama antar pendaki. Ngebahas pendakian semalem yang bikin Adrie pengen nyerah di Pos I, dinginnya Prau tengah malem yang bikin saya nangis dalam pelukan Ayu *lebay*, ngeledekin Kak Man yang tidur sendirian di tenda semalem. Dan duduk di atas matras menghadap matahari biar kulit kecokelatan. Ah… nikmatnya! *disiram kuah popmie kari ayam*

IMG_4843
Anak SD kalo naik gunung begini kelakuannya.
IMG_4753
Duduk di setapak ya! Bunganya aman kok!
IMG_4598
View Gunung Sindoro-Sumbing yang gagah

 

IMG_4846
Alhamdulillah bunganya lagi mekar. Udah sehat lagi sejak kemarau panjang.

 

IMG_4754
Pada minta sarapan sama Efri >,< *mules*

Semua udah kebagian sarapan popmie kecuali saya yang nolak mentah-mentah waktu ditawari sarapan. OGAH!! Saya ini tipe manusia yang perutnya kaya orang abis putus, sensitive banget dikit-dikit nangis. Ga berani deh makan pagi, karena puncak Prau udah dijamuri manusia-manusia yang haus akan sunrise dan foto-foto. Ga lucu kan kalo saya makan, terus mules dan terpaksa cari spot, kemudian ada yang ngebidik ga sengaja gitu pas lagi nongkrong. Hahahaha mending kelaperan dah. Paling engga saya minum susu jahe 2 gelas, sambil menikmati aroma popmie bakso punya ayu dan nelen ludah sendiri T-T

Kelar sarapan dan ngerumpi cantik, berhubung puncak udah panas banget (padahal baru jam 7.30 pagi) akhirnya kegiatan dilanjutkan dengan berteduh di bawah tenda dan dengerin lawakan Mas Tako alias Mas Alfamart. Sebenernya ga ngelawak juga, sih. Ada juga cerita tentang terbentuknya Dieng dan Gunung Prau, tentang Festival Rambut Gimbal, dan Obyek Wisata di Kawasan Dieng Plateau. Sementara Mas-mas yang lain lanjut tidur zzzzz!!

Rencana awal sih, kita mau turun sekitar jam 8 biar ga kepanasan. Tapi akhirnya molor juga karena malah pada ngantuk dan lanjut tidur pagi. Zzzzz!

 

Persiapan Turun_

Akhirnya, Mas Tako berbuat anarkis dan membongkar paksa tenda Mas-mas Pemandu. Padahal temennya, Mas Ali sama Fendi masih ngorok kenceng. Hahahaha

Biar cepet kelar, peserta juga bantu-bantu bongkar tenda. Jadi, biarpun kita pake Agen Perjalanan tetep bantuin juga biar terasa kekompakannya. *eaaa banget*

IMG_4616
Bawa turun sampahmu!! Asik biar kaya anak gunung banget.

Udah beres semua termasuk sampah-sampah bekas makan juga. Semua anggota berkumpul lagi, kali ini Mas Tako yang kebagian cuap-cuap. Ucapan syukur, terima kasih dan permintaan maaf antara Pemandu dan Pendaki tumpah di kerumunan. Sebelum turun, semua anggota berdoa minta keselamatan Yang Maha Kuasa.

IMG_4731
Lompatan terakhir sebelum turun gunung! Girang banget padahal belum cuci muka.

 

Perjalan Turun_

Sekitar jam 9.30 perjalanan turun dimulai. Estimasi memakan waktu 2 jam pun meleset jadi 2,5 jam. Saya lemes karena ga sarapan hahahhaha. Ditambah lagi treknya lebih sulit pas turun, terbukti Ayu dua kali kepeleset. Kadang pas undakan yang agak tinggi, harus dibantu sama pemandu. Selain itu karena panas, jadi gampang banget capenya. Makanya pendakian paling baik yang ga terpapar matahari siang.

IMG_4624
Udah trek turun licin, sempit, terjal, masih sempet grufie. Hahaha

Sebagai pendaki (alamak bahasa gue) kita harus tahu dan paham kondisi tubuh kita sendiri. Cuma kita deh yang tau kapan kita perlu dan harus istirahat. Kalo mau istirahat usahakan tetap ada dalam rombongan, jangan kepisah. Paling engga ada temen yang nemenin kamu istirahat.

IMG_4618
View Dieng Plateau dan Telaga Warna di tengah perjalanan turun. Antara Pos III dan Pos II.

 

Saya akhirnya jalan paling belakang, karena ga kuat nyusul Efri, Ayu dan Adrie. Tapi ada Kak Man yang nungguin saya istirahat. Lewat Pos III, setelah istirahat keinget masih nyimpen wafer cokelat lengket-lengket (merknya TOP), ya udah langsung dikunyah aja sambil jalan, biar ada energi. Tapi, di Pos II saya minta stop lagi karena makin lemes. Berharap si Efri, Ayu dan Adrie nungguin kita berdua di Pos. Sayang semua hanya mimpi, mereka ga nungguin kita. Aseeeem!! Mau gimana lagi, ya udah sambil meratapi nasib dan berharap mereka nunggu di Pos I, ngabisin wafer dulu dan istirahat lebih lama.

Perjalanan ke Pos I pun harus jadi perjalanan yang membosankan buat Kak Man hahahaha karena saya jalan makin lambat. Untungnya, sih Efri, Ayu, sama Adrie masih nunggu di Pos I. Ayu masih riang gembira wkwkkwkkwk padahal Adrie udah pucet.

Nyampe Pos I langsung cari sandaran hati, eh sandaran punggung. Ditawarin sarapan dulu sama Efri, tapi saya masih nolak. Padahal muka udah kaya bintang iklan Shinzhui yang putih pucet. Pengen istirahat lebih lama, tapi yang lain udah ngajak lanjut jalan. Oke, dengan sisa-sisa energi saya ngekor aja sambil ngesot.

 

Dan Berakhirnya Pendakian_

Berharap nyampe basecamp bisa langsung rebahan dan makan di rumah Mas Ali. Tapi harapan itu pupus. Karena kunci rumah di bawa Mas Ali. Dan Mas Ali belum nyampe basecamp, mungkin masih di Pos II nungguin salah satu anggota yang sakit, jadi harus pelan-pelan turun. Udah pas tengah hari waktu itu.

Ya udah, nunggu dong sebagai tamu yang baik. Ga mungkin juga ngedobrak pintu atau nyongkel daun jendela buat masuk rumah Mas Ali. Sambil nunggu dan emang karena udah laper banget, makan bakso dulu di samping basecamp. Kebetulan ada tukang bakso lagi ngider. Jangan tanya enak atau engga, yang jelas perut keisi. -_-

Dan yang ditunggu-tunggu datang, Mas Ali langsung kita sambit, eh sambut, dengan arak-arakan sama petasan. Hahahaha ga ding. Begitu semua pemandu kumpul, sebagai tanda mata dan bukti buat anak cucu kalo nenek moyangnya bukan pelaut melainkan pendaki, kita minta foto bareng carrier-carrier gede.

 

IMG_4908
Repost dari IG Adrie ^^

Alhamdulillah! Dengan berakhirnya sesi foto ini, maka berakhir pula cerita Pendakian Gunung Prau 2565 mdpl. Selanjutnya saya mau cerita perjalanan panjang pas keluar dari Negeri Para Dewa. Soon!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s