PENDAKIAN MERBABU VIA SELO Bagian II

IMG_5516
Jepretan Om Fotografer. Cakep.

Gunung adalah salah satu tempat dimana kalian bisa lihat siapa diri kalian yang sebenarnya dan siapa teman kalian yang sebenarnya. Gunung tak hanya menghadirkan kenangan baru tapi juga teman baru.Kalo lo mau tes loyalitas sahabat lo, ajak dia naik gunung! – gue –

 

06 Mei 2016
(22.00) Drop!
Kira-kira jam 10.00 malam saya dengar suara ribut-ribut di luar tenda. Grup belakang akhirnya sampai juga di camping ground. Saya keluar dari tenda buat menyambut mereka. Jujur saya kuatir banget, apalagi ini pengalaman baru buat Eka dan Ida.

Karena tenda satu lagi belum selesai didiriin, ini cewek-cewek masuk ke tenda saya buat ganti baju. Mereka basah banget udah kaya lagu Elvi Sukaesih yang mandi madu. Mulai kedinginan dan ga jelas deh mereka, persis kaya saya waktu pertama kali masuk tenda.

Ga lama kemudian, tenda satunya jadi. Persis di depan tenda saya. Mereka langsung bubar dan masuk tenda sendiri. Saya niat mau nyusulin juga sambil rumpi-rumpi cantik sebelum tidur. Tapi tiba-tiba Yesi menggigil gitu di dalem SB. Saya sama Yeni agak panik takut itu anak kena hypo. Soalnya kita trekking lumayan ujan-ujanan. Ya udah kita kasih parasetamol karena badannya panas. Kita harap sih masuk angin aja. Eh dia masih menggigil terus. Yeni langsung meluk Yesi, sementara saya selimutin lagi Yesi pake jaket saya. Saya sih nebaknya karena itu anak dari mulai naik pake jaket mulu, terus lapis jas ujan. Jadi aklimatisasinya gak dapet dan dia kedinginan begitu kita udah di level tinggi banget.

Saya liat Yesi udah tenang di dalem SB, ya udah saya tinggal main ke tenda depan. Sementara Yeni sambil tiduran masih meluk Yesi. Salut sama ibu satu ini.

(23.00) RUMPI
Di tenda depan, Adrie, Ayu, Ida, Eka udah pada enak dilihat. Udah kelihatan seger deh ketimbang baru nyampe tadi. Ga lama temennya Om Kumis dateng bagi-bagi air panas buat minum sama nasi sarden kaleng. Eh ternyata temennya Om Kumis yang juga kumisan ini, anak Sumatera juga. Kita sebut aja dia Dik Kumis. Ya udah pada ngobrol pake bahasa Palembang sambil kelakar betok ( sambil bercanda ) biar suasana rileks.

Nah terus pada cerita deh gimana terseok-seoknya perjalanan mereka. Ida kena mimisan, Adrie mau nangis, Ayu ga tau gimana, Eka juga mau nangis lah. Kalo mereka bilang sih, sampe ngesot-ngesot deh. Didorong-dorong, disemangatin sama Dik Kumis dkk. Alhamdulillah semua selamat sampe camping ground.

Udah hampir tengah malam, saya balik ke tenda. Istirahat buat persiapan summit attack besok sekitar jam 5. Perjalanan ke puncak sekitar 2 jam dari Sabana II. Eh pas dini hari ga tau jam berapa gitu, mendadak dingin banget sampe nusuk-nusuk kaki bikin ga bisa tidur. Padahal kaki udah nyelip-nyelip di bawah kakinya Yeni biar anget, masih dingin juga. Sumpah mana di tenda sebelah, Dik Kumis dkk ngobrol kenceng banget. Ga inget ketiduran jam berapa akhirnya setelah nyetel alarm jam 5 pagi.

07 Mei 2016
(03.30) Gagal Sunrise Attack
Semalem ada yang janji, Dik Kumis mau muncak jam 4 subuh. Saya denger suara Dik Kumis berisik banget, makanya saya buru-buru keluar tenda. Saya sama Rizka keluar tenda. Yesi ga kuat buat ke puncak dan Yeni mau di tenda aja nemenin Yesi. Di luar udah rame banget, malah udah ada yang trekking ke puncak. Saya masuk ke tenda depan, ngajakin Ayu sama Adrie muncak. Mereka pada ga sanggup katanya. Nah loh bingung deh trekking bareng siapa. Takut nyasar salah-salah masuk tenda cowok ganteng. *eh*

Jam segitu masih cukup gelap, jadi rada susah buat liat muka-muka orang. Saya ngider di sekitar tenda nyariin Dik Kumis. Dipanggil-panggil tapi ga ada yang nyahut. Padahal jelas-jelas saya denger suara dia berisik banget di luar tenda. Pas keluar tenda juga saya masih sempat lihat dia sibuk sama kamera dan tripodnya.

Coba lagi dipanggil tapi ga ada jawaban. Oke fix kita ditinggal bocah. Padahal janjinya muncak nungguin. Adik durhaka banget emang.

Karena ga berani trekking berdua doang sama Rizka, akhirnya kita masuk lagi ke tenda. Nungguin agak terangan dikit baru keluar.

(05.00) Sunrise Merbabu

IMG_5413
Sunrise dari Sabana 2

Jam 5 semburat oranye mulai naik perlahan. Walaupu batal muncak, tapi alhamdulillah masih bisa menyaksikan sunrise dari Sabana II. Ga kalah cantiknya, ga kalah cakepnya.

Lagi sibuk nyari spot buat nangkep sunrise, tiba-tiba saya liat Dik Kumis dengan tripodnya standby di belakang tenda kita. Nah saya bingung dong. Soalnya setahu saya ini bocah udah muncak ninggalin kita jam 4 tadi. Kok sekarang udah balik lagi ke Sabana II? Dia bilang ke saya kalo dia baru bangun juga, ga jadi muncak jam 4 karena capek dan ngantuk banget. Padahal suara yang saya denger jam 4 tadi mirip banget suara ini bocah. [ telinga mulai bermasalah ]

IMG_0080
Jepretan Dik Kumis

 

(06.00) Sabana II – Puncak Triangulasi

Udah siang banget nih jam 6, bingung mau muncak tapi ga ada yang nganterin. Ya udah pada rembugan lah Om Kumis dan Om Kribo. Soalnya harus ada yang tinggal jagain barang-barang di tenda, sama masakin temen-temen yang ga bisa muncak.

Akhirnya Om Kribo yang mandu ke puncak. Tadinya cuma saya sama Rizka yang minat muncak, tapi akhirnya Adrie juga ikutan. Fix yang naik jadi 12 orang, 7cowok dan 5 cewek. Om Kribo yang bawa logistik buat sarapan di puncak. Yang lain bawa diri aja.

IMG_5449
Trekking dari Sabana 2 ke Puncak Trianggulasi
IMG_5452
Mengintip Merapi dari celah pepohonan

Trek ke puncak keren banget. Merbabu lagi cakep-cakepnya. Sejauh mata memandang warna hijau menghampar. Ditambah view Gunung Merapi yang gagah banget di seberang sana. Perjalanan ke puncak makan waktu 2,5 jam. Gila slow banget ini mah! Soalnya ada Om Fotografer yang bikin kita jadi lama jalannya. Sebentar-sebentar disuruh pose, baru jalan dikit disuruh stop karena view bagus. Tapi emang sumpah Merbabu itu cantiiik banget.

IMG_5455copy
Punggungan Gunung Merbabu dengan mode panorama
IMG_0070
Kata Om Fotografer, kita latihan dulu foto ala Ranukumbolo
IMG_0109
Lensed by : Adrie

 

(08.30) Puncak Trianggulasi

Alhamdulillah akhirnya nyampe juga di puncak Merbabu. Puncak Trianggulasi ini salah satu dari tiga puncak Merbabu selain Puncak Kenteng Songo dan Puncak Syarif. Dari Puncak Trianggulasi pemandangan semakin luas. Melihat camping ground Sabana I dan Sabana II dari puncak dipenuhi warna-warni tenda pendaki. Di seberangnya berdiri gagah Gunung Merapi dengan asap yang menyembur dari puncaknya.

IMG_5453
Dia-Yang-Tak-Pernah-Ingkar-Janji

Penyakit saya kalo udah di puncak tuh males buat turun. Enakan di puncak, pemandangannya cakep dan bikin betah. Disitu saya lupa kalo semaleman meringkuk kedinginan ga bisa tidur.

IMG_5487
Gunung Merbabu, done!

 

Lumayan bikin cape juga trek ke Puncak Trianggulasi. Hari juga udah mulai siang dan matahari mulai terik. Jadi kita putusin untuk menikmati Puncak Trianggulasi lebih lama. Karena udah ga kuat buat treking lagi ke Kenteng Songo dan Puncak Syarif. Tenaga disisain buat trekking turun aja.

Sementara kita pada sibuk foto-foto, Om Kribo nyiapin sarapan ringan buat kita. Kelar sarapan sekitar jam 10 kita trekking turun balik ke camping ground. Karena ngejar nyampe Jogja ga kemaleman, takut ketinggalan kereta.

IMG_5511
Pasukan yang nyampe puncak

 

(±12.00) Trekking Down to Basecamp

IMG_5512
Siap-siap turun gunung

Sekitar jam 12 siang kita beres-beres buat turun. Kabut mulai menyelimuti puncak merbabu bahkan ke area camping ground. Gerimis perlahan turun. Setelah beres, kita berdoa dan melanjutkan perjalanan turun.

Hujannya sedikit ngerjain. Sebentar turun sebentar reda. Saya sih lebih milih untuk ga pake jas hujan dan jaket. Takut kedinginan akut karena keenakan pake jaket.

IMG_5473
Break dulu sekalian nge-eksis

Sekedar saran dari saya yang pemula ini. Kalo trekking usahain banget jangan pake jaket. Walaupun di basecamp kadang dinginnya udah mulai nyerang. Takutnya tubuh jadi susah menyesuaikan suhu sekitar, apalagi di puncak dinginnya kan ekstra banget. Kalo udah keenakan pake jaket anget-anget sejak di basecamp, nanti di puncak ga berasa lagi angetnya.

IMG_5480
Break itu berarti saatnya foto-foto

Perjalanan turun tentu lebih ringan dan lebih cepet. Trekking sekitar 4 jam udah sampe di pintu gerbang jalur selo.

Oke, sekian cerita saya yang amburadul ini. Semoga bisa diambil pelajaran dari sini yah.

Sampai ketemu di pendakian berikutnya… (insyaallah)

Advertisements

2 thoughts on “PENDAKIAN MERBABU VIA SELO Bagian II

  1. Terima kasih, akhirnya bisa baca lanjutan kisah pendakian yang sebagian juga menjadi kisah dan pengalaman saya. Hehehe
    Dari tulisan ini dan tulisan sebelumnya, saya akhirnya bisa tahu nama2 pos yang saya lewati. Hahaha [ maklum ingetnya cuma awal dan akhir, sisanya sibuk sama yang lain ]
    Rasanya masih ada keinginan untuk pendakian lagi ke Merbabu menunaikan tiga puntjak yang belum terinjak itu. Doakan saya, ya. Aamiin.

    1. Ayu temen setenda tempatku mengadu kala itu di puncak gunung prau..
      Sama-sama ayaw, makasih udh bantu inget2 lagi sisa perjalanan kita setahun yg lalu..
      Wkwkwkwk

      Semoga bisa trekking bareng lagi ya ayaaaw.. bareng hyung juga.. kalo adrie udah gantung tas 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s